Touring; Bromo-Kawah Ijen-Baluran #1

01.12


    Seminggu pasca lebaran, konkret seperti apa yang kami rencanakan tepatnya aku dan dua teman asramaku untuk melakukan touring ke beberapa tempat wisata alam di Jawa Timur. Mereka tiba di rumah Selasa, 5 Agustus 2014. Memilih untuk singgah di rumahku karena memang rumahku yang berada di Probolinggo, Jawa Timur. Tempat yang ingin kami kunjungi yaitu Bromo (Probolinggo), Taman Nasional Baluran (Situbondo) dan Kawah Ijen (Banyuwangi). Parahnya dan super nekat kami memilih menggunakan sepeda motor menuju ke tiga tempat itu, karena sehabis browsing di google map kami pikir hanya membutuhkan waktu yang sebentar dan praktis jika menggunakan motor.
       Baiklah, setelah atur rencana kami memilih untuk pergi ke Gunung Bromo terlebih dahulu. Berharap bisa melihat sunrise disana, so kami berangkat pukul 04.00 pagi hari Rabu. Padahal niat awal pukul 03.00 pagi sudah harus cuss keluar dari rumah, tapi ternyata orang tuaku tidak mengizinkan untuk berangkat sepagi itu. Oke, berangkatlah kami dengan dua motor empat orang, ketambahan satu sepupuku. Oh iya, FYI, kami pergi hanya berempat orang cewek aja lho. Berani banget kan? Haha.
        Well, langit masih gelap dibarengi dengan hembusan angin yang dingin, pintu-pintu rumah masih tertutup rapat, lampu-lampu pun masih hidup, jalanan juga terlihat sangat sepi, kami memberanikan diri untuk berangkat. Jujur, kalo aku sih berani-berani aja asal ada temennya hehe. Perjalanan pertama, aku yang mengendarai motor dan membonceng sepupuku. Selama perjalanan, hanya ada suara dua motor yang terdengar. Motor yang aku tunggangi dan motor yang ada dibelakangku yang temanku tunggangi. Kami juga sempat berhenti di masjid untuk menunaikan sholat shubuh terlebih dahulu.
       Sesampainya di jalan tanjakan, aku agak kesusahan mengendarai motorku. Karena memang motor yang aku tunggangi motor bergigi, maksudnya bukan motor matic yang langsung tancap gas gituuu. Yang temanku tunggangi juga sama, motor bergigi. Jadi mau tukaran juga rasanya sama saja. Alhasil aku memutuskan untuk nebeng, hehehe.
      Jalan yang menanjak dan berkelak kelok sangat wajar jika membutuhkan waktu yang agak lama, kurang lebih satu setengah jam dari rumah. Tapi ternyata motor yang ditunggangi temanku kurang beruntung. Mereka harus berhenti di pertengahan jalan gegara bannya bocor. Kami baru mengetahui informasi kalo ternyata ban motor mereka bocor setelah sampai di lokasi gunung bromonya, soalnya baru buka handphone. Dan memang selama perjalanan kami berada di depan + ngebut demi melihat keindahan sunrise. Kami ngak sadar kalo ternyata mereka tertinggal jauh dari jarak kami.
     Tiba di lokasi wisata gunung bromo sekitar pukul 05.45 pagi. Sunrise ngak dapet yang ada malah bingung. Gegara teman kami masih dibawah nunggu bengkel motor ada yang buka. Kami bingung harus turun ke bawah atau nunggu disini. Akhirnya kami memilih untuk turun berniat mancarikan bengkel. Dan alhamdulillah, ada bengkel yang mau membantu benerin motor yang ditunggangi temenku itu. Soalnya kata temenku, sebelumnya sudah ada dua bengkel yang dimintain tolong tapi si tukang bengkel ngak mau bantu karena ada urusan. Okey, mereka bilang udah hampir putus asa karena pikirnya bakal ngak bisa pulang. Haha.
       And you know what? Kenapa si ban itu bocor? Ternyata ban dalamnya putus sodara-sodara. Kami ngak nyangka, kenapa si ban dalamnya bisa putus gitu. Oh my... haha..


          Alhamdulillah sekitar pukul 8 pagi, motor sudah bisa ditunggangi lagi. Kami memilih untuk naik ke atas lagi. Sesampainya di sana atau lokasi wisata gunung bromo, kami bingung gimana caranya melewati lautan pasir yang begitu luas menuju gunung bromo itu. Sebenernya sih kami bisa, tapi karena ada para tukang ojek yang merecoki kami dan menakut-nakuti yang katanya pasirnya itu dalam dan nanti kalo yang ngak biasa bisa jatuh, apalagi katanya kami cewek-cewek. Dalam hati “Bapak ini, belum tau ya siapa kami?” Ya memang sih, rasa takut itu ada dan memang jarang banget ditemuin anak perempuan yang ngendarai motor melewati lautan pasir itu. “Aaaaaahhh...tapi si bapak para tukang ojek ini mah cuma nakut-nakutin doang, biar kami naik ojeknya terus bayar ongkos 50ribu bolak-balik.” Kalo aku pribadi sih ngak mau naik ojek bukan karena ongkosnya yang mahal, tapi karena pengin nyoba aja. Belum mau menyerah gitu aja *masang lirikan sinis*
           Oke, akhirnya kami bilang ke bapaknya kalo kita mau nyoba turun ke lautan pasir naik motor sendiri dulu. Kalo misalnya nanti ngak bisa, kita naik ojek bapaknya. Eeeeehhh... giliran udah mau mulai ngelewati lautan pasirnya, si bapak tukang ojek muncul lagi di belakang kita. Dia bilang, “Hati-hati lho mbk..pasirnya dalem, tadi aja yang naik motor fixion jatuh. Apalagi mbaknya cewek-cewek gitu. Kasian motornya mbk.” Astagaaaaaaa, bapak iniiiiiiiiiiiiii??!!!!!! Buntutin aja kerjaannya. Pffttt. Karena sepupuku itu ternyata takut dan lebih percaya sama si bapak tukang ojek itu, akhirnya dia bareng sama bapaknya. So, aku boncengan sama mbk muji buat nahan di belakang kalo misalnya jatuh dan mbk noni sendirian. Sesekali aku gantian dengan mbk muji.
           Setibanya di parkiran menuju kawah gunung bromo, kami langsung parkir dan naik ke atas. Rupanya lagi sepi pengunjung. Di lihat dari parkirannya saja cuma sedikit. Selama perjalanan naik menuju kawah, sumpah anginnya kenceng banget ditambah pasir dan debu yang jadi satu berterbangan bareng angin. Jaketku yang semula warnanya hitam jadi agak kecoklatan gara-gara penuh debu. So, saran dariku buat kalian yang mau main ke gunung bromo, wajib bawa masker penutup hidung, kacamata biar ngak kemasukan debu, jaket, kaos tangan, kaos kaki, biar ngak item. Hehehe. Sampai di kawahnya jangan lupa maskernya dipakai, soalnya bau belerang. Dan menghirup bau belerang kalo lama-lama juga ngak bagus.


begini lah suasana sepanjang perjalanan menuju kawah gunung bromo.

            Sampai di kawahnya kita berhenti sebentar buat memperhatikan kawah dan pemandangan sekitar + foto-foto. 

beginilah kondisi kawah gunung bromo.

       Setelahnya, kita kembali turun. Dan tentunya melewati lautan pasir lagi untuk keluar dari lingkaran gunung bromo. Btw, melewati lautan pasir kami membutuhkan waktu 15 menit tanpa jatuh. Alhamdulillah... Si bapak ojek ngak percaya sih kalo kami pasti bisa lewat lautan pasir itu. Walaupun sesekali yang dibonceng harus turun gegara kalo ngelewati yang pas pasirnya dalem motornya ngak kuat buat lewat. Hehe. Tapi seenggaknya, kami bangga sama diri kami sendiri, ternyata kami bisa lewat lautan pasir itu, yang katanya kalo cewek ngak bisa lewat. Hmm, kata siapa? Ngak percaya ah, buktinya kami bisa tuh :p
        Jadi buat kalian para wanita saranku harus percaya diri. Selama kalian yakin bahwa kalian bisa pasti hasilnya juga positif sejalan dengan apa yang kita pikirkan.


coba tebak aku yang mana??? hahaha.


                

You Might Also Like

1 komentar

  1. Halo, Indana, di foto kamu pasti yang tutup mulut itu kan :p

    BalasHapus